Sunday, September 25, 2011

Kisah Seram Banglo Lama di Taiping


Kisah ni berlaku di rumah banglo makcik aku kat taping sekitar tahun 1990an...nama umah makcik aku ni 'Sangkuriang Villa'...
Makcik aku ni ada anak laki (sepupu aku) yang boleh nampak benda-benda aneh..kira sixsenth la..
Dari kecik lagi sepupu aku ni boleh nampak hantu & jin masa tinggal kat umah tu. Sampai sekarang dia still nampak lagi tapi tak selalulah mcm dulu. 
       Rumah makcik aku ni pulak bekas peninggalan masa zaman british yang menduduki taiping dulu..tahu je lah umah banglo zaman british dulu, bawah batu atas kayu. Ada tiang2 besar dan kat belakang umah makcik aku ni ade pokok ketapang tinggi yang dahan dia mencecah bumbung rumah. Suasana sekeliling redup & suram je.. (skarang ni rumah tu dah jadi opis tentera & makcik aku ni dah pindah tmpat lain). Kalau ade forumer kat sini berasal dari taiping mesti tahu rumah banglo lama sebelah asrama kem askar Taiping tu. Kalo dok kat area umah ni, bila time azan maghrib atau azan subuh je msti dengar bunyi anjing menyalak sayup2 je kt sekitar umah tu..bila kuar tengok takde pun kelibat anjing kat area situ..memang menyeramkan...


Setiap cuti sekolah hujung tahun je aku ngan family selalu datang umah diorang bermalam..so sepupu aku ni mula la bukak cerita...

        Dari kecik dia boleh nampak & berkawan dengan jin, dia siap makan,minum & bermain sekali dengan jin tu. Tapi yang bestnye cuma dia je yang nampak tapi orang lain tak nampak. Pernah kitoran suruh dia lakarkan gambaran jin tu, rupa dia macam kartun dalam citer casper... makcik aku ni pada mulanya takut jugak tengok keadaan anak dia ni...
         Ada skali tu makcik aku dengar sepupu aku ni borak dengan seseorang kat buaian depan umah dia..bila makcik aku keluar tengok, takde orang lain cuma sepupu aku je kat situ..terus makcik aku tarik masuk dalam umah. Masa sepupu aku nak mandi pulak dia nampak ada tangan berbulu kat celah tingkap bilik mandi tu tengah lambai kat dia. Bila dia pandang balik benda tu dah takde..

          Pernah terjadi masa aku dengan family datang tido kat umah dia. Family pakcik aku yang lain pun datang bermalam jugak..So petang tu hujan renyai2, kitorang dengan sepupu yang lain tak boleh kuar umah & just main nyorok2 kat tingkat atas umah dia. Siap main baling2 bantal dan yang bestnye kitorang main baling-baling 1 teddy bear ni sampai tercabut mata dia sebelah. Alih2 tengok, teddy bear tu dah macam ngeri dah...
          Pastu masa dekat maghrib tu pulak ade sekor kelawar hitam masuk umah dia. Kitorang pun halau la kelawar tu keluar. Ntah macamana sepupu aku ni pulak tersilap pukul klawar tu dengan penyapu sampai mati... 
then malam tu kitorang tido berhimpit2 kat tingkat atas tu..masing2 dah takut sebab teringat kelawar yang mati tu takut datang kacau kitorang.. 
          
          Tengah malam tu...sepupu aku ni tiba-tiba terjaga. Dalam ramai-ramai tu dia tido tepi sekali..masa tu dlm gelap..dia rasa ade orang mendengus kat sebelah dia (dari tepi dia yang takde org tu). Bila dia bukak mata je dia tengok ada sepasang mata merah terjegil tengah pandang dia macam orang tengah marah. 


           Apa lagi sepupu aku ni terperanjat terus bukak lampu & kejut sepupu2 aku yang lain. Kitorang semua bangun..pastu dalam dok kecoh2 tu...tiba-tiba ada sedara aku yang lain ni tunjuk ada kesan calar kat badan dia sampai luka2.. kitorang pun tanya la kot2 dia kena apa2 masa tido. Ntah dia cakap takde plak. Sedar2 je dah ade calar tu. Bila kitorng pikir balik agak2nye benda tu kacau sebab kitorang bunuh klawar petang tu kot...wallahualam...  

    Sepupu aku ni citer la lagi yang adik bongsu dia masa tu umo dalam lingkungan 4 - 5 tahun selalu menangis bila tengah malam.. tiap2 malam pukul 12 je mesti menangis macam ketakutan & nampak sesuatu. Ada ustaz yang dok area situ bagitau, kat atas bumbung umah dia ni ade puntianak bergayut, sebab umah dia ni kat atas bumbung tu penuh dengan pokok menjalar yg bersambung dengan dahan pokok ketapang tu..

Ni sepupu aku citer aper yang dia mimpi..dlm mimpi tu,dia tgh bermain sebelah umah dia..masa tgh bermain tu dia terpandang satu lembaga besar & tinggi berwarna hitam berdiri betul2 sebelah pokok ketapang blakang rumah dia tu.. lembaga hitam tu berbulu dan badannya tinggi melepasi dahan pokok ketapang tu. Ketika lembaga yg menakutkan tu cuba lalu sbelah pokok ketapang tu, tiba-tiba badan lembaga tersebut terkena dahan pokok lalu dahan tu patah...
Keesokannya, biler sepupu aku ni sedar dari tidonyer, dia try lah gi tengok kat belakang umah.. mmg betul2 dia nampak dahan pokok ketapang tu patah sama cam dlm mimpi dia...   Aper lagi terkejut la sepupu aku ni...

Malam ke-2 pulak...
           Masa spupu aku ni tengah sedap tido kat bilik dia, tiba-tiba dia terjaga tapi dalam keadaan mamai... Dia nampak ader 2 orang datang dekat katil dia. Sorang tu lelaki, dan sorang lagi pompuan berpakaian seperti pembesar zaman kesultanan melayu dulu2, datang ke arah spupu aku yg tengah mamai ni dan laki tu bagitahu yang dia minta maaf kat sepupu aku coz semalam ada penghulu/org2nya lalu kat belakang umah tu dengan tak sengaja dah terpatahkan dahan pokok ketapang tu.. Beberapa ketika kemudian spupu aku ni terjaga & dia terbau wangi seluruh bilik tido dia tu...
           Keesokanyer sepupu aku ni citer la kat mak dia aper yg dia alami mlm tadi.. so mak dia ckp kemungkinan org tu adalah org bunian yg tinggal kat blakang umah dia tu...


Sebuah tulisan mengingatkan saya pada legenda sangkuriang. Legenda ini
bukan hanya sebentuk cerita, tapi juga merupakan siloka/ metafor yang
menggambarkan bagaimana masyarakat sunda wiwitan memandang dirinya
sendiri.

Sangkuriang berasal dari kata Sang Kuring/ Ingsun yang berarti aku/
sang aku. Dialah pemeran utama dalam cerita ini. Ingsun adalah
gambaran manusia sebagai individu-individu. Dalam legenda Sangkuriang,
Orang tua/ penyebab kelahiran Sangkuriang adalah Dayang Sumbi dan Si
Tumang, seekor angjing hitam berekor kuning.

Tumang berasal dari bahasa kawi yang artinya dapuran api/ tungku,
mengandung makna hawa nafsu. Sementara Dayang Sumbi terdiri dari dua
kata. Dayang adalah sebutan untuk perempuan, arti lainnya adalah
Dangiang/ danghyang, yaitu sejenis lelembut. Sementara Sumbi artinya
tajam dalam pertimbangan (sing seukeut nya nimbang), dan kalau
dipisah, kata ini berasal dari penggalan sum (sumsum=saripati)
bi(perempuan=ibu pertiwi=bumi).
Jadi, Dayang Sumbi mengandung arti harus tajam dalam menimbang, halus
dalam meraba hati dan rasa. Harus mengetahui secara teliti bahwa wujud
diri hakekatnya berasal dari saripati tanah.

Sangkuriang lahir melalui Dayang Sumbi yang menikahi Tumang setelah
sumpah yang terlanjur terucap. Dari kisah itu, siloka yang
tersampaikan adalah bahwa Ingsun terlahir ke dunia atas dua unsur,
saripati bumi dan hawa nafsu. Wujud serta kehendak. Selama hidupnya Si
Tumang selalu mengikuti Sangkuriang. Hal ini memperlihatkan bagaimana
nafsu selalu mengikuti Ingsun. Namun Ingsun melihat wujudnya yang
merupakan perwujudan Sumbi dan selalu tergerak untuk membahagiakan
wujudnya (sebagaimana manusia bekerja dan berusaha untuk selalu
memenuhi kebutu*an jasadiahnya). Sehingga Tumang terbunuh dalam upaya
pemenuhan keinginan Wujud tersebut. Dayang Sumbi sangat marah pada
tindakan Sangkuriang yang membunuh Tumang (Wujud tak menghendaki
ketiadaan nafsu dalam Ingsun), walau ditujukan untuk membahagiakannya,
tapi tindakan Sangkuriang harus dibayar dengan pembelajaran berupa
pukulan di dahi yang meninggalkan bekas permanen, disini digambarkan
bahwa Ingsun harus menempuh rasa sakit untuk mendapat pengetahuan
(mungkin ini yang disebut pengalaman).

Dalam kepercayaan Sunda, Ingsun / Sang kuring bukan sifat lahir, juga
bukan sifat batin tapi yang dilahirkan dan dibatinkan. Ingsun adalah
zat yang berasal dari Yang Maha Suci dalam wujud manusia
"sa-kuring-kuring na" (setiap individu).

Ingsun lalu mengembara hanya ditemani bekas pukulan tersebut (
berbekal pengalaman), namun walaupun perjalanan ditempuh sejauh
apapun, akhirnya ia kembali pada hakekat wujudnya. Dayang Sumbi
diceritakan tetap tampak cantik walaupun sudah berusia tua. Ini
melambangkan bagaimana manusia begitu mencintai wujudnya dan
seringkali tak berkehendak untuk meninggalkan wujudnya. Hal ini
mendorong Ingsun untuk menunggal dengan wujud. 

Walau demikian kecintaan berlebihan pada wujud tidaklah dibenarkan
(ini mengingatkan saya pada legenda narcis yang jatuh cinta pada
bayangannya sendiri). Hal ini membuat Dayang Sumbi menetapkan syarat
yang sangat berat. Sekali lagi Ingsun dihadapkan pada kehendak wujud
yang seringkali tak masuk akal. Sebuah perahu harus siap untuk
dilayarkan di danau Bandung yang luas. Dalam melaksanakan keinginan
wujud tersebut, Ingsun dibantu oleh Guriang tujuh  (=Guru Hyang
Tujuh), yang maksudnya tujuh pengawal Ingsun yang diciptakan bagi
dirinya ; kekuasaan, kehendak, nafas, pendengaran, penglihatan, ucap
dan penciuman.

Namun  Dayang Sumbi menggagalkan usaha Sangkuriang dengan
membentangkan karembong dan daun kingkilaban sehingga ayam jago
menyangka hari sudah pagi.  Dalam ajaran sunda wiwitan, ada tiga unsur
dalam diri manusia yang bisa berkuasa pada perintah diri yaitu
kekuatan akal, kekuatan rasa, dan kekuatan jati Ingsun. 
Bila ketiga unsur tersebut dapat dikuasai untuk menemukan hakekat
diri, maka walaupun tak dapat bersatu dengan jasad namun Ingsun tetap
dapat mengarungi danau kehidupan . Namun bila ketiga unsur itu justru
menguasai Ingsun, maka amarahlah yang tercipta hingga akhirnya perahu
tak dapat dikendarai karena terbalik oleh tendangan Sangkuriang.

Mungkin itu cuma dugaan, tapi semua orang memang hanya menduga-duga...kan?

Caaaag ah...
(nembe 'cenah')

No comments:

Post a Comment